Meninjau Kinerja Kipas dan Listrik di Kandang Closed House

Kandang Closed House. “Betul, Pak. Gunakan kipas pabrik, jangan kipas rakitan seperti saya,” ujar Dina (bukan nama sebenarnya), seorang peternak dalam Focus Group Discussion lewat aplikasi Telegram yang diadakan oleh Asosiasi Peternak Ayam Indonesia (APAI).

Dina telah memulai usaha ayam broiler di Gorontalo. Awalnya, budidaya dilakukan dengan menggunakan kandang konvensional. Seiring dengan maraknya penggunaan closed house di kalangan peternak Indonesia, ia pun memberanikan diri untuk mengubah kandangnya, dari konvensional ke closed house. Sayang, usahanya di awal harus melewati ujian berat.

Kendala Sistem Kandang Closed House

“Kendala saya di awal sudah banyak kematian ayamnya. Dari 15 ribu ekor yang dimasukkan, 12 ribu ekor mati dan yang terpanen hanya 3 ribu ekor. Pada panen kedua, ayam dipanen pada usia 26-30 hari. Masih ada hasil meskipun sedikit,” keluhnya.

Dari pengakuannya, Dina menggunakan kipas rakitan untuk menyuplai udara dalam kandang broiler dua lantainya yang berukuran 106 m x 8 m. Dengan daya listrik 16.500 watt, PLN mengaliri listrik ke kandang dengan kabel sepanjang 1.000 m. Karena jauh dari gardu listrik, kabel disangga menggunakan 25 tiang. “Dapat voltase 385. Namun, saat digunakan, voltasenya turun, listrik sering mati, sehingga blower tidak maksimal. Jadi merugi,” terangnya.

Namun, ada satu hal yang terus menggelayut dalam pikiran Dina. Dengan kemitraan yang berbeda, kandang closed house milik temannya lebih berhasil. Dari 5.300 ekor ayam, temannya mendapatkan bobot 10 ton atau rata-rata 1,8 kg per ekor. “Padahal menggunakan blower rakitan yang sama dan kecepatan anginnya tidak sampai dua,” bebernya.

Mengecek Kinerja Kipas Kandang Closed House

“Bila listrik di sekitar lokasi sering padam dan tidak ada pemberitahuan, hati-hati. Segera atasi dengan menyalakan genset yang sangat prima dan selalu siap untuk dihidupkan,” ujar Marsis, peternak ayam broiler dari Kediri.

Menurut Marsis, padamnya listrik akan berpengaruh pada alat kipas dan dinamo. Temptron pun bisa terbakar. Akibatnya, aktivitas buka-tutup tirai harus sering dilakukan dan menyebabkan stres pada ayam. Stres mengakibatkan turunnya ketahanan fisik ayam sehingga memudahkan peluang masuknya virus penyakit. Dampaknya, tingkat kematian tinggi, makan banyak tetapi bobot ayam tidak bisa naik, FCR tinggi, IP rendah dan pada akhirnya peternak merugi.

Sementara, Agus Yohani Slamet, mengatakan bahwa secara prinsip penggunaan kipas rakitan ataupun pabrikan bisa dilakukan. “Hal yang harus diperhatikan adalah daya kerja kipas tersebut. Berapa kemampuan daya hisapnya. Kalau kipas produksi pabrikan yang sudah SNI bisa diketahui daya hisapnya,” ujarnya.

Pemilik Tembalang Poultry Equipment itu menambahkan, bahwa prinsip utama dalam kandang closed house adalah aliran udara (mekanika fluida), di mana kipas atau blower menjadi alat utama untuk menghisap udara.

Kapasitas atau daya kerja kipas atau blower sangat penting untuk diukur karena terkait dengan jumlah kipas yang diperlukan dalam satu kandang. Meskipun pabrikan telah mengeluarkan standar daya kerja kipas atau blower, pengalaman di lapangan tidak selalu sama.

Cara menghitung kapasitas kipas atau blower tidak rumit. “Cukup menggunakan anemometer,” ungkapnya. Pengukuran dilakukan dengan cara menempelkan anemometer pada kipas. Selanjutnya, lakukan pengukuran yang sama pada sembilan titik sebar. Kemudian hitung kecepatan angin rata-ratanya. (Cara penghitungan bisa dilihat pada Gambar1. Contoh Penghitungan Kapasitas Kipas).

Dengan cara tersebut, pengguna bisa mengetahui daya kerja kipas atau blower yang digunakan dalam 0 pascal atau tanpa hambatan. Namun, dalam kandang pasti ada hambatan yang memerlukan perhitungan lanjutan. Sebagai gambaran, besarnya kapasitas kipas pada tekanan tertentu bisa dilihat pada Gambar 2.

Dengan mengetahui daya kerja kipas atau blower, peternak bisa menentukan jumlah kipas atau blower yang akan digunakan. Selain itu, peternak juga bisa menghitung jumlah colling pad atau celldeck yang dibutuhkan.

Sumber Listrik Adalah Kunci Kandang Closed House

Dalam peternakan yang menggunakan kandang closed house, listrik adalah faktor vital yang menunjang keberhasilan budidaya. Kondisi listrik yang sering mati tentu tidak kondusif untuk menjalankan sistem closed house.

Untuk kasus yang menimpa kandang closed house milik Dina di Gorontalo, Agus menyarankan empat langkah yang perlu diperhatikan.

Pertama, tetapkan populasi sebanyak 12.500 ekor ayam dengan bobot masing-masing 2 kg atau 25 ton. Di awal, jangan terburu-buru menaikkan tonase. Jika ingin panen degan bobot 1,5-1,6 kg per ekor, populasi ditingkatkan hingga 16.000 ekor, dengan tetap mempertahankan tonase 25 ton.

Kedua, pasang kipas 3-phase berukuran 52” sebanyak lima buah. Primerisasi jaringan 3-phase ke kandang harus dilakukan dengan meminta ke regional PLN. Trafo dan meteran sebisa mungkin berada di kawasan kandang.

Ketiga, gunakan kontroler klimatron. Alat ini akan membantu pengaturan hidup-matinya kipas, sesuai dengan bobot harian ayam di kandang.

Keempat, jika ketiga langkah tersebut telah terpenuhi, fokus selanjutnya pada manajemen ayam. “Kunci paling penting ada di primerisasi PLN. Bisa dikatakan, PLN lah yang bisa menentukan sukses atau tidaknya closed house yang digunakan,” pungkasnya.

Kandang Closed House Sudah Banyak Digunakan Peternak

Kini perusahaan-perusahaan perunggasan mitra PT CHAROEN POKPHAND INDONESIA sudah banyak yang menggunakan kandang closed house untuk pemeliharaan ayamnya. (Rochim)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *